Pemerintah Tingkatkan Produktivitas Nasional melalui Penguatan Anggaran Prioritas

- Selasa, 31 Mei 2022 | 20:05 WIB
TANGKAPAN LAYAR Menteri Keuangan Sri Mulyani (Kementrian Keuangan)
TANGKAPAN LAYAR Menteri Keuangan Sri Mulyani (Kementrian Keuangan)

VICTORYNEWS SUMBA TIMUR - Guna meningkatkan produktivitas nasional, Pemerintah mendukung melalui penguatan efektivitas anggaran prioritas.

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyatakan, pos dari fiskal untuk mendorong produktivitas terlihat dari anggaran belanja negara tahun 2023.

Baca Juga: Tingkatkan Kadar Antibodi Berkali Lipat, Menkes: Vaksinasi Booster Sangat Lindungi Masyarakat

Hal ini akan difokuskan kepada bidang kesehatan, perlindungan sosial, pendidikan, serta infrastruktur.

Dalam paparannya, Menkeu menjelaskan bahwa belanja kesehatan pada tahun 2023 akan berada pada kisaran Rp153,8 triliun hingga Rp209,9 triliun.

Baca Juga: Isu Belalang akan Jadi Pesan Khusus Bupati Sumba Timur Kepada Presiden

Jika dibandingkan dengan anggaran kesehatan tahun 2021 dan 2022 yaitu Rp312,4 triliun dan Rp255,4 triliun yang didominasi oleh aspek penanganan pandemi Covid-19, maka anggaran kesehatan tahun 2023 lebih rendah.

Namun, dengan asumsi belanja untuk pandemi akan menurun tajam atau hampir nol, Menkeu menyebut total belanja kesehatan tahun 2023 akan jauh lebih besar dibandingkan belanja kesehatan nonpandemi tahun-tahun sebelumnya.

“Artinya kita tetap memfokuskan belanja kesehatan yang memang secara struktural harus diperbaiki untuk jamkesmas," ” ungkap Menkeu dalam Rapat Kerja Badan Anggaran DPR.

Baca Juga: Garam Yodium Petani Garam Watumbaka Dijual dengan Harga Bervariasi

Ini untuk membantu masyarakat miskin agar tetap mendapatkan jaminan kesehatan, kemudian pengendalian penyakit dan imunisasi, layanan kesehatan, dan penurunan stunting.

Serta pembangunan sarana prasarana kesehatan yang tetap akan diperbaiki di seluruh pelosok tanah air.

Sementara itu belanja perlindungan sosial tahun 2023 akan diarahkan untuk akselerasi reformasi perlindungan sosial dan pengentasan kemiskinan ekstrem.

Baca Juga: Kasrem Wirasakti Lakukan Monitoring di SMA Kristen Air Hidup, 

Pagu indikatif belanja perlindungan sosial akan berada pada kisaran Rp432,2 triliun hingga Rp441,3 triliun.

“Kita berharap APBN tetap menjalankan fungsi shock absorber untuk menjaga masyarakat, baik untuk PKH, kartu sembako, subsidi listrik, LPG, dan jaminan kehilangan pekerjaan,” tandas Menkeu.

Di sisi lain, dengan naiknya belanja negara di kisaran Rp2.795 triliun hingga Rp2.993 triliun, maka anggaran pendidikan di tahun 2023 juga akan meningkat yaitu pada rentang Rp559,2 triliun hingga Rp598,7 triliun.

Baca Juga: Ini Dua Agenda Yang Akan Dibahas Pada Kongres Biasa PSSI 2022

Belanja ini masih akan meliputi berbagai belanja pendidikan agar semua anak Indonesia memiliki kesempatan pendidikan, mulai pendidikan dasar hingga tinggi.

Selain itu juga untuk meningkatkan operasi sekolah dan tunjangan profesi guru.

Terakhir, percepatan pembangunan infrastruktur juga menjadi fokus APBN tahun 2023.

Baca Juga: Lepas Jamaah Haji, Bupati Sumba Barat Minta Taati Aturan Yang Ada

Menurut Menkeu, hal ini dikarenakan meski dalam sembilan tahun terakhir banyak infrastruktur yang dibangun, namun masih jauh tertinggal dibandingkan negara berkembang lainnya.

“Oleh karena itu dan sesuai dengan instruksi Bapak Presiden, infrastruktur yang difokuskan adalah yang bisa diselesaikan pada periode pemerintahan ini yang bisa selesai tahun 2023 atau semester I-2024 untuk bisa menunjukkan akuntabilitas dari pemerintahan dalam mengakselerasi dan membangun infrastruktur," pungkas Menkeu.

Baca Juga: Kontraktor Lebih Dulu dapat Jatah Akses Masuk Sirkuit Formula E Jakarta

Baik itu mulai dari penyediaan air minum, pengolahan limbah, energi, pangan, dan konektivitas serta infrastruktur jalan dan TIK lainnya.***


Editor: Milia Dwiputri

Sumber: Kementrian Keuangan

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Tarif Kenaikan Ojol Dinilai Menaikkan Laju Inflasi

Jumat, 12 Agustus 2022 | 11:21 WIB

Wow Tarif Ojol Naik, Ini Harga untuk Nusa Tenggara

Selasa, 9 Agustus 2022 | 14:12 WIB

Wow, NIK Resmi Digunakan Sebagai NPWP

Rabu, 20 Juli 2022 | 17:08 WIB
X