Kenjeran Park Ambrol, 17 Orang Luka-Luka Hingga Harus Dioperasi

- Minggu, 8 Mei 2022 | 21:57 WIB
Kolam perosotan Kenpark ambrol / capture from google.
Kolam perosotan Kenpark ambrol / capture from google.

VICTORY NEWS SUMBA TIMUR - Wahana perosotan Kenjeran Water Park ambrol pada Sabtu, (7/5/2022).

Penanggung jawab Kenpark Bambang Irianto menjelaskan bahwa peristiwa ini terjadi karena kolam perosotan dalam keadaan overload.

Ambrolnya perosotan menyebabkan korban yang terdiri dari anak-anak dan orang dewasa mengalami luka ringan dan satu korban lainnya dengan luka yang cukup serius.

Baca Juga: Diserang Belalang Kembara, Petani Desa Ngadu Langgi Gagal Panen

Dilansir sumbatimur.victorynews.id dari Pikiran-Rakyat.com Minggu (8/5/2022) dengan judul "Rsud Soetomo Operasi Empat Korban Perosotan Kenjeran Park Salah Satunya Harus Gunakan Ventilator".

Empat dari tujuh korban perosotan ambrol di kolam renang Kenjeran Park yang dirawat di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr Soetomo Surabaya akan naik ke meja operasi.

Baca Juga: Dunia Komik Berkabung, George Perez Meninggal Dunia

Dirut RSUD dr Soetomo, dr. Joni Wahyuhadi mengatakan bahkan salah seorang pasien di antaranya harus dioperasi hari ini karena kondisinya semakin parah.

“Besok ada tiga pasien yang akan dioperasi, tapi tidak sebesar hari ini karena tidak terlalu parah. Mudah-mudahan berjalan lancar,” katanya di Surabaya, Minggu, 8 Mei 2022.

Baca Juga: Ini Tips Mengatur Uang THR Anak

Insiden yang terjadi pada Sabtu, 7 Mei 2022 tersebut mengakibatkan 17 orang luka-luka, hingga menyebabkan satu orang menderita luka yang cukup parah.

“Dari tujuh yang kami rawat, ada satu pasien yang menggunakan ventilator karena memang ada gangguan di paru-paru, di wajah dan di otaknya. Dari penilaian kami, Insya Allah bisa dilakukan pertolongan," ucap dia.

Sebelumnya RSUD dr Soetomo merawat delapan dari 17 korban perosotan ambrol, namun satu orang korban sudah diizinkan pulang usai kondisinya membaik.

Baca Juga: Butuh Transplantasi Hati untuk Selamatkan Nyawa Pasien Hepatitis Misterius dengan Gejala Lanjutan

Menurut Joni, korban perosotan yang kini dirawat berusia dewasa dan anak-anak, dimana sebagian dari mereka merupakan saudara.

Selain penanganan medis, RSUD dr Soetomo Surabaya juga akan memberikan pemulihan trauma kepada korban, sesuai dengan permintaan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa.

"Semuanya sudah didukung oleh Gubernur Khofifah dan Menko PMK Muhadjir Effendy. Pihak keluarga sudah diedukasi.

Halaman:

Editor: Milia Dwiputri

Sumber: Pikiran Rakyat

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Achmad Yurianto Sangat Dekat dengan Ibunya

Minggu, 22 Mei 2022 | 22:19 WIB

Inilah Biografi Achmad Yurianto!

Sabtu, 21 Mei 2022 | 22:22 WIB

Jokowi Mengaku Terpaksa Tekan Produsen Besar

Sabtu, 21 Mei 2022 | 17:41 WIB
X