Kearifan Lokal Jadi Alasan Toast Kenegaraan di NTT Gunakan Tuak Manis

- Kamis, 18 Agustus 2022 | 11:05 WIB
Perayaan toast kenegaraan di Provinsi NTT menghadirkan nuansa baru dengan minuman tuak manis. Alasanya untuk kearifan lokal (Tangkapan Layar Facebook/@Viktor Bungtilu Laiskodat)
Perayaan toast kenegaraan di Provinsi NTT menghadirkan nuansa baru dengan minuman tuak manis. Alasanya untuk kearifan lokal (Tangkapan Layar Facebook/@Viktor Bungtilu Laiskodat)

VICTORYNEWS SUMBA TIMUR - Ada yang berbeda dalam perayaan toast kenegaraan di Provinsi NTT.

Jika biasanya para tetamu kenegaraan disuguhi dengan makanan dan minuman yang konservatif atau biasa kini hal itu tidak ditemukan lagi.

Baca Juga: Digantikan Sepihak, Deolipa Layangkan Gugatan ke PN Jaksel

Pasalnya, di toast kenegaraan kemarin Pemerintah Provinsi NTT mengubah minuman biasa dengan minuman tuak manis.

Hal ini menjadi pertama kalinya dalam sejarah NTT sejak NTT berdiri.

Tidak hanya tuak, wadah untuk minuman itupun menggunkanan wadah lokal yang disebut haik yang sama-sama berasal dari pohon lontar.

Baca Juga: Bupati Sumba Timur Dijadwalkan Buka Lomba Pacuan Kuda

Di laman Facebooknya, Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat pun membeberkan alasan dibalik penggunaan minuman tuak manis di acara toast kenegaraan.

Dirinya menyebut ada 800 manfaat pohon lontar mulai dari manfaat fisik sampai kimia.

Halaman:

Editor: Frengky Keban

Sumber: Facebook Viktor Bungtilu Laiskodat

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X